Toraja Utara dengan Pesona Alam dan Budaya nya ( Batutumonga, Lokomata, Bori, Pallawa )

Pada hari ke 2 di Toraja ini saya memutuskan untuk jalan-jalan di sekitar Toraja Utara yang kata nya terkenal dengan pemandangan nya yang indah. Setelah melihat-lihat peta, dengan modal nekat dan keberanian saya pun menjelajahi Toraja Utara mulai dari Rantepao menuju Batutumonga – Lokomata – Bori – Pallawa dan untung nya ending nya berakhir dengan indah tanpa hambatan apapun.

Oke sudah cukup basa basi nya, biarkan lah saya menjabarkan satu persatu tempat-tempat di atas berdasarkan yang saya lihat dengan mata dan saya rasakan dengan hati, duh sok roman banget bahasa nya hahaha….

1. Batutumonga – Toraja

Jika suatu hari anda datang ke Toraja dan mempunyai keinginan ke Batutumonga, saya jamin anda tidak akan sadar bahwa anda sudah melewati tempat tersebut. Saya sendiri mengalami hal tersebut, berbekal peta di tangan yang dengan jelas memberikan keterangan Batutumonga di Toraja utara dekat dengan Lokomata, saya pun mencoba pergi kesana. Tapi setelah 2 jam perjalanan, bahkan sudah hampir dekat dengan Lokomata, saya belum juga menemukan keterangan papan yang menuliskan bahwa tempat tersebut bernama Batutumonga :sigh:

Karena kebetulan perut sudah lapar, saya pun berhenti di sebuah warung makan dekat Lokomata dan bertanya letak Batutumonga kepada ibu penjaga warung. Dan jawaban nya tambah membingungkan saya karena menurut nya saya sudah pasti melewati tempat tersebut. Melihat muka saya yang bingung, si ibu pun menjelaskan bahwa di Batutumonga itu tidak ada tempat wisata seperti Kete Kesu, Londa atau Lokomata karena Batutumonga hanya lah menawarkan pemandangan alam yang indah bahkan kota Rantepao pun dapat di lihat dari Batutumonga ini.

Oooooo bulat, begitu selesai mendengar penjelasan si ibu, sambil makan siang saya pun berpikir memang benar indah pemandangan selama perjalanan tadi tapi daerah nya cukup sepi kalau malam-malam ga tau dah kaya gimana sepi nya brrrr…….  Sekedar saran jangan sampai tertipu dengan udara sejuk di Batutumonga ini karena matahari nya ternyata sangat menyegat hingga bisa membakar kulit, pergelangan tangan saya menjadi “korban” akibat penipuan ini :wait:

Pemandangan dari Batutumonga – Toraja

View Landscape dari Batutumonga – Toraja

 2. Lokomata – Toraja

Jujur pertama kali melihat kuburan batu di Lokomata ini saya seperti melihat kapal ruang angkasa dengan banyak jendela. Sepertinya halunasi saya terlalu berlebihan akibat panas terik yang menyengat dan karena itu saya pun memilih berteduh di atas batu besar dan di bawah pohon rindang di sekitar Lokomata ini. Eh ternyata ketika saya sibuk mengambil foto, saya melihat sepasang muda mudi yang sedang duduk berduaan di bawah pohon. Tidak ingin menggangu, saya pun memilih duduk-duduk saja menatap kuburan batu Lokomata di depan berharap lelah di badan dapat lenyap. Tiba-tiba dari belakang, pundak saya di tepuk dan seketika jantung saya berdetak dengan keras karena takutnya yang nepuk itu brrrrrr……

Kuburan Batu Lokomata – Toraja

Saya pun menoleh kebelakang sambil berharap yang nepuk bidadari dan TERNYATA harapan saya terkabul! Yang menepuk itu ternyata adalah 2 orang wanita yang saya sangka awal nya pasangan muda mudi, sepertinya harus periksa minus mata lagi ni… Saya pun berkenalan dengan 2 orang wanita yang asli Makale – Toraja ini dan kemudian kami pun ngobrol-ngobrol. Akhirnya wisata ke kuburan batu Lokomata ini jadi menyenangkan karena di temani 2 wanita Toraja yang cantik haha…

Kuburan Batu Lokomata – Toraja

3. Bori – Toraja

Hari sudah cukup sore ketika saya datang ke tempat ini dan pas banget hujan nya turun disini, padahal baru aja bayar tiket 10 ribu ke penjaga loket nya! Saya pun akhirnya memilih tidur-tiduran di sebuah tongkonan di Bori ini. Begitu hujan sudah reda, tiba-tiba 5 bus tour datang dan berhenti tepat di depan Bori ini. Argghhhh…. pas banget waktu datang nya, pasti jadi ramai banget deh ini tempat nya :silence:

Batu Menhir di Bori – Toraja

Ternyata rombongan yang datang adalah para mahasiswa/i dari Univ Negri Makassar, terlihat dari logo jaket yang di pakai nya. Saya pun memilih melanjutkan tidur-tiduran di tongkonan yang ternyata sangat nyaman dan adem cuaca nya. Yang menarik ketika saya tidur-tiduran itu saya di godain oleh 4 orang mahasiswi sana haha… Awal nya saya di tanya, “Hello mr, are you Japanese or Korean?” Terus saya jawab aja “Saya orang asli Indonesia koq mba”. Seakan masih tidak percaya, mereka pun mengajak saya berbahasa indonesia dan ujung-ujung nya malah modus buat ngajakin ngobrol-ngobrol dan minta foto bareng segala (*bukan saya yang minta*). Ga nyangka ternyata wajah saya masih mempunyai nilai jual :wait:

Kuburan Batu di Bori – Toraja

Gaya dulu di Bori

Kesimpulan nya wisata di Bori ini sama saja seperti wisata di Toraja yang lain seperti kuburan batu dan tongkonan yang membedakan hanyalah batu menhir dan tentu pengalaman di godain mahasiswi sana hahaha….

4. Pallawa – Toraja

Dan ini lah tempat terakhir yang saya tuju karena cuaca juga sudah menjelang maghrib ketika saya sampai di tempat ini. Disini saya melihat deretan tongkonan yang mirip seperti di Kete Kesu. Tidak lama saya berada disini, setelah puas mengambil foto deretan tongkonan dan deretan tanduk kerbau saya pun memilih kembali ke Rantepao.

Deretan Tongkonan di Pallawa – Toraja

Tanduk Kerbau di Tongkonan Pallawa – Toraja

Diluar pengalaman menarik yang saya alami, tempat-tempat di atas menurut saya recommended banget untuk di datangi ketika datang ke Toraja. Tapi jangan lupa di atur waktu nya karena lokasi nya yang agak lumayan antara satu dengan lain nya. Yang pasti jangan ragu bertanya jalan kepada warga sekitar karena jalanan di Toraja Utara umum nya tidak ada penunjuk jalan. Selamat berwisata ke Toraja dan jangan lupa oleh-oleh nya buat saya ya! :D

24 thoughts on “Toraja Utara dengan Pesona Alam dan Budaya nya ( Batutumonga, Lokomata, Bori, Pallawa )

  1. Lidyawati

    halooo.. salam kenal.. benar2 ketawa baca blognya :D

    rencananya besok siang nih mau naik pesawat ke makassar..
    besok malem langsung naik bus ke toraja :D

    baru pertama kali traveling sendiri :D

    boleh minta nomor ato email? in case ada yg mau saya tanya :D

    Reply
      • Lidyawati

        Halo kohhhh ^^
        Akhirnya saya beneran jadi ke toraja ^^
        Ternyata memang seru yah solo trip ;)
        Toraja emang cantik2 ;)

        Baru sempet mampir ke blognya lagiii ^^
        Btw, fbnya mau diadd kok linknya broken yah? :(

        Reply
        • Frenky Post author

          Halo cici, congratz ya dah berani solo trip ke toraja (*pengalaman sama ky gw dulu*) :)

          O ya sorry link nya di ganti, dah gw add ya FB nya nama nya “Frenky Lioe”, di approve ya, ngkali aja bisa trip bareng kapan2 hehe :p

          Reply
  2. sintia

    sayang infonya hanya seputar wisatanya kenapa gak sekalian kulinernya nihh jadi tambah wawasannya tentang kuliner khas makasar

    Reply
    • Frenky Post author

      Hi Sintia, niat nya juga mau bahas kuliner khas Toraja ataupun Makassar, tapi sayang apa daya sewaktu disana saya kurang memperhatikan kuliner nya hahaha… yang penting kenyang saja dehhhh :senang:

      Reply
    • Frenky Post author

      Wah asik solo backpack juga nih, semoga lancar ya trip nya terus bisa ngeliat rambu solo juga di sana :cheer:

      Thanks dah mampir kakak :)

      Reply
  3. christian

    sulawesi selatan meng indah ..kususx d toraja ..karna objek wisata d toraja sangat indah….jadi ayo’ k toraja kusux d toraja utara …d jamin de ngk akan bosan… :relax: :relax:

    Reply
    • Frenky Post author

      Hi, salam kenal juga ^_^

      Kapan2 main ke Sulawesi aja, tempat nya asik loh hehe..
      Foto-foto nya itu masih tahap belajar :D

      Reply
  4. FINA

    Toraja luar biasa ya, itu tana air ku, lokok mata itu kuburan keluarga kami loh. semoga kunjungan anda mengesankan bahwa Tuhan sungguh baik,menyertai perjalananmu. 23 juli 2013 kami dari papua akan datang bersyukur mengisi acara 100thIMT. Gita surgawi dari papua datang rombongan.

    Reply
  5. TONGKONANKU

    Berwisata ke Toeaja akan lebih seru kalau pas ketemu dgn pesta Rambu Solo’ (pesta penguburan orang meninggal). Itu rame banget. Banyak Wisatawan asing ke Toraja hanya untuk melihat pesta adat Rambu Solo’. Saya tahu karena saya asli orang Toraja. Hehe…

    Reply
    • Frenky Post author

      Sayang nya waktu saya kesana lagi ga ada acara nya :( Ya mungkin next time ke Toraja lagi semoga bisa dapet untuk liat acara Rambu Solo nya hehe..

      Thx dah mampir :)

      Reply
    • Frenky Post author

      Wah kalau gitu tos dlu dah, kalau pergi bareng di anggap couple jepang / korea dah kita :ngakak:

      Reply
  6. Susan Lolo Bua

    halo…
    lagi lagi dikirain Jepang/ Korea ya? pasti wajahnya mirip skali, saya penasaran lho, itu poto kamu ya? kekecilan gak bisa liat wajahnya.. heee

    itu Bori kampung nenek ku lho, tapi saya juga belum pernah kesana,…
    kamu sendiri ke Toraja tanpa guide? wihhh brani skali, emang alsi backpacker ya? keren ya,
    wajah kamu pasti mahal nilai jualnya, toh banyak cewek2 yang goda godain, sampe ajak poto.. hehee

    have a bless day!

    Reply
    • Frenky Post author

      Iya ni cuma di Toraja aja di anggap orang Jepang / Korea haha, coba cari foto2 lain aja yang jelas muka nya :D

      Iya sendiri tanpa guide, soalnya sayang bayar guide lagi. Tapi lebih senang jalan-jalan ada teman sih dibandingkan sendirian hehehe…

      Ya gitu deh, coba ketemuan langsung saja, sapa tau kamu juga nanti minta foto bareng gw :ngakak:

      Thx dah mampir kakak :D

      Reply


Jangan Malu-Malu Tinggalkan Komentar ya!
Komentar Anda Sangat Berarti Buat Saya

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:star:  :ahaaah:  :suram:  :beg:  :bye:  :cheer:  :confused:  :keren:  :crying:  :dead: 
:desperate:  :yeah:  :evilsmirk:  :good:  :senang:  :angry:  :hi:  :info:  :ngakak:  :lonely: 
:relax:  :crot:  :kaget:  :shy:  :sigh:  :silence:  :hero:  :sweating:  :peace:  :wait: 
:calm:  :siul:  :busy:  :wow:  :wtf:  :yawn:  :ill:  :noooo:  :notlisten:  :ngamuk: