Hari 9 : Melihat Gunung Everest secara Langsung dari Tibet

Tanggal 06 Oktober 2016 atau hari ke 9 di trip Tibet – Everest Base Camp, merupakan hari yang sangat gue tunggu-tunggu karena di hari ini adalah momen gue berkesempatan melihat Gunung Everest secara langsung dengan mata gue sendiri, dulu padahal mikir cuma bisa lihat di layar TV atau Laptop aja hahaha,, untung lah gue sudah kesampaian lihat Gunung Everest secara langsung, terbayar sudah rasa penasaran gue selama 1 tahun menanti trip Tibet – Everest Base Camp ini! :senang:

PERJALANAN DARI SHIGATSE KE GERBANG AREA GUNUNG EVEREST

Pada jam 07.30, sesuai yang di beritahukan oleh si tour guide kemarin malam, rombongan gue akan check out dari hotel “Tibet Gang Gyan Shigatse Hotel” untuk menuju penginapan berikut nya yang berupa tenda dan akan menempuh perjalanan kurang lebih selama 8 jam karena memang lokasi nya jauh banget. Kalau di total secara keseluruhan, mungkin ada sekitar 36 jam gue habiskan hanya di mobil untuk perjalanan hahaha…jauh-jauh soalnya jarak antar kota di Tibet.

Pagi ini lagi-lagi gue hanya sarapan ringan aja buah apel sama minum Energen buat sekedar ngisi perut, tapi walau terlihat sedikit makan nya, itu sudah buat gue kenyang loh dan bisa tahan sampai siang pula. Sebelum naik ke mobil di parkiran, iseng-iseng mampir ngintip kondisi WC sharing di hotel ini, eh buset kondisi nya miris pake banget, pilihan upgrade kamar hotel jadi pakai kamar mandi di dalam merupakan pilihan terbaik.

Perjalanan panjang dengan menggunakan mobil pun di mulai, pemandangan awal nya karena masih di area kota Shigatse, jadi nya gue hanya melihat area pemukiman, pohon sama background pegunungan yang tidak terlihat ujung nya, kebayang kalau naik pesawat turun di bandara Shigatse ini pasti pilot nya harus ekstra waspada karena kiri kanan nya area pegunungan gitu! Sesekali terlihat ada anak-anak kecil yang sedang berjalan kaki seperti baru pulang sekolah karena bawa tas sekolah gitu, ada juga penduduk desa gitu sedang mengurus lahan nya sama kasih makan binatang Yak.

Suasana Rest Area di jalur Shigatse ke Gunung Everest

Suasana Rest Area di jalur Shigatse ke Gunung Everest

Suasana Jalan dari Shigatse ke Gunung Everest, melewati jalanan yang curam di kiri kanan nya!

Suasana Jalan dari Shigatse ke Gunung Everest, melewati jalanan yang curam di kiri kanan nya!

Setelah 1jam 30menit perjalanan, mobil berhenti di sebuah rest area yang berada di titik 5000 MDPL, terlihat banyak mobil tour lain nya, dominan nya oleh turis asing dari barat gitu ya, wajah asia nya engga banyak. Di rest area ini sih cuma terlihat ada penjual aksesoris dan untung nya ada toilet dan bersih! Di rest area ini cuma mampir sekitar 15menit an, habis itu lanjut lagi perjalanan panjang nya deh.

Pemandangan nya masih sama aja seperti sebelum nya dari sehabis rest area ini, cuma beda nya jalanan nya sudah mulai nanjak ke atas, melewati pinggiran bukit gitu, terus kiri / kanan nya ada area curam bebatuan! Di sepanjang perjalanan ini si driver memacu kendaraan nya dengan lumayan kencang, mungkin efek kejar waktu juga ya biar sampai di area tenda Gunung Everest nya engga kemalaman. Oh ya, gue sempat melihat ada kecelakaan mobil jatuh ke area curam bebatuan gitu dan mobil nya terbalik!!! Tapi sudah ada banyak mobil polisi terlihat membantu sih, memang menyetir di area ini engga boleh sembarangan supir :silence:

Gerbang Pintu Masuk Menuju Everest ( Qomolangma ) National Park

Gerbang Pintu Masuk Menuju Everest ( Qomolangma ) National Park

Tibetan Prayer Flags, tiap warna menggambarkan elemen - Putih ( Udara ), Merah ( Api ), Hijau ( Air ), Kuning ( Tanah ), Blue ( Angin )

Tibetan Prayer Flags, tiap warna menggambarkan elemen – Putih ( Udara ), Merah ( Api ), Hijau ( Air ), Kuning ( Tanah ), Blue ( Angin )

Akhir nya setelah 2 jam perjalanan sehabis titik rest area, sampai jumpa mobil rombongan gue di pintu gerbang memasuki area Gunung Everest atau dalam bahasa China nya Everest itu di sebut Qomolangma. Di titik ini aseli pemandangan nya keren pakai banget, terlebih cuaca nya memang lagi cerah pakai banget!!! Selain pemandangan nya yang cetar banget, angin nya juga kencang banget brosis! Gue sampai keluar dari mobil pakai masker gara-gara angin kencang nya, oh ya di titik ini ketinggian nya berada di kisaran 5.248 MDPL, yang berarti gue berada lebih tinggi daripada Puncak Jaya ( Gunung tertinggi di Indonesia yang berada di titik 4.884 MDPL ).

Gue sebenar nya suka banget sama pemandangan di gerbang masuk ini, cuma karena angin nya kenceng banget nampol muka gue berulang kali dan juga tangan gue kedinginan lama-lama gara-gara engga pake sarung tangan demi foto-foto, akhir nya gue memilih masuk mobil lebih awal saja deh, ya total 15 menit gitu deh berhenti di titik ini buat foto-foto cantik.

Gerbang Pintu Masuk Everest dari Tibet

Gerbang Pintu Masuk Everest dari Tibet

Sepanjang mata memandang hanya ada langit biru dan pegunungan yang cetar banget!

Sepanjang mata memandang hanya ada langit biru dan pegunungan yang cetar banget!

PERJALANAN DARI GERBANG GUNUNG EVEREST MENUJU TENDA RONGBUK

Dari gerbang pintu masuk area Gunung Everest ini, perjalanan di lanjutkan kembali untuk menuju rumah makan terdekat untuk acara makan siang, kira-kira 1 jam perjalanan lama nya. Pemandangan sehabis gerbang Gunung Everest ini masih biasa saja sih, sesekali terlihat beberapa rumah yang sedang dalam pembangunan dan juga entah kenapa makan siang kali ini rumah makan nya malah di pilih yang vegetarian, padahal gue lagi pengen makan daging saat itu :wait:

Nilai plus dari rumah makan ini adalah ada free WIFI dan ada colokan buat charge handphone hahaha…. Sehabis kenyang makan siang, perjalanan di lanjutkan kembali dan sekitar 1 jam kemudian, terlihat ada 2 jalur yang satu mengarah ke Gerbang Gunung Everest yang lain dan yang lain nya mengarah ke negara Nepal. Kalau di gerbang 1 masuk area Gunung Everest tidak ada pemeriksaan, maka di gerbang 2 ini ada pemeriksaan, tapi cukup tour guide aja yang mengurus sih. Gue sendiri memilih ke toilet umum di sini untuk sekedar buang air kecil dan toilet nya jorok!!! Habis dari toilet ini, gue pun menyiapkan mental biar tahan lihat toilet jorok terus :sweating:

Perumahan Tibet yang sedang di bangun - Menu Makan Vegetarian Siang itu

Perumahan Tibet yang sedang di bangun – Menu Makan Vegetarian Siang itu

Gerbang Kedua ( Terakhir ) menuju Gunung Everest

Gerbang Kedua ( Terakhir ) menuju Gunung Everest

Sehabis pengecekan permit dan membeli tiket masuk ke area Gunung Everest di gerbang ini, perjalanan di lanjutkan kembali, waktu saat itu sudah menunjukkan jam 15.00 tapi langit nya masih terang banget seperti jam 12.00 siang gitu. Dari titik sini pemandangan nya baru berubah jadi keren banget, untuk kondisi jalanan masih sama aspal mulus banget dah.

Dari titik point setelah melewati gerbang kedua ini, trek jalanan nya berubah menjadi menanjak lalu berkelok-kelok kaya jalur ular gitu deh mirip kaya jalur Kelok Sembilan yang ada di Sumatra, cuma yang ini lebih jumlah kelok nya, gue engga tau persis nya hahaha… karena gue lebih mentingin kondisi kepala sama badan gue yang berasa bikin muter-muter gara-gara ngelewatin jalur ini :dead:

Cantik nya Jalur Kelok Menuju Gunung Everest!

Cantik nya Jalur Kelok Menuju Gunung Everest!

Kondisi Jalur Kelok Menuju Gunung Everest

Kondisi Jalur Kelok Menuju Gunung Everest

Setelah 1 jam perjalanan lewatin jalur muter-muter, akhir nya mobil berhenti di sebuah tempat istirahat gitu. Di sini cuma numpang sekedar foto-foto cantik aja liatin pegunungan tapi sayang lagi ada awan tebal saat itu. Karena nama nya cuma numpang istirahat sejenak, jadi ya cuma 10 menitan aja berhenti di spot ini, terus berangkat lagi deh ke tempat tujuan utama yang sudah dekat.

Tibetan Prayer Flags dengan background Pegunungan

Tibetan Prayer Flags dengan background Pegunungan

Suasana Rest Area Terakhir sebelum melihat Gunung Everest

Suasana Rest Area Terakhir sebelum melihat Gunung Everest

AKHIR NYA MELIHAT GUNUNG EVEREST!!!

Dan setelah 1 jam 30 menit perjalanan, akhir nya terlihat juga GUNUNG EVEREST nya!!!! Ahhhh senang banget gue saat itu karena cuaca nya juga lagi cerah banget dan engga ada awan tebal menutupi pemandangan Gunung Everest saat itu! Karena Gunung Everest terlihat dengan jelas saat itu, si sopir mobil pun memberhentikan mobil nya biar rombongan gue bisa foto-foto cantik di sini. :wow:

Gue yang sangat excited saat itu, mencoba memberanikan diri mengeluarkan bendera Indonesia biar bisa foto dengan background Gunung Everest, tapi si tour guide langsung buru-buru melarang gue dan setelah di jelaskan alasan nya karena daerah Tibet ini masih area yang di jaga militer China, jadi lebih baik main aman aja ya di area Tibet ini, oke gue langsung buru-buru memasukkan kembali bendera Indonesia ke tas gue, untung saat itu juga lagi engga ada rombongan lain yang ngelihat gue :sweating:

Hello Everest!

Hello Everest!

Gunung Everest dari kejauhan!

Gunung Everest dari kejauhan!

Di spot foto dengan background Gunung Everest ini tidak lama-lama juga sih, cuma sekitar 10-15menit, mobil rombongan gue lanjut kembali menuju check-in point terakhir di area Perkemahan Rongbuk, letak nya sangat dekat dengan Rongbuk Monastery. Di check-in point terakhir ini, para peserta trip harus satu persatu menghadap militer China di dalam tenda, tapi tenang aja, mereka cuma cek paspor sama nama di permit, udah gitu doang, engga di tanya apa-apa sama sekali.

Check-in Point Terakhir untuk Perkemahan Rongbuk dari Tibet

Check-in Point Terakhir untuk Perkemahan Rongbuk dari Tibet

BERMALAM DI TENDA PERKEMAHAN RONGBUK DI KETINGGIAN 5000++ MDPL

Setelah kurang lebih 9jam perjalanan dengan menggunakan mobil dari kota Shigatse, akhir nya sampai juga cuy rombongan gue di area Perkemahan Rongbuk, tempat gue akan tidur selama 1 malam. Waktu saat itu menunjukkan jam 6 sore, tapi langit nya masih cerah banget seperti jam 3 sore nya di Jakarta hahaha…. Di tempat ini bisa di bilang tidak  ada aktivitas yang bisa di lakukan sih selain cuma jalan kaki lihat suasana sekitar, foto Gunung Everest sampai bosen, sama duduk-duduk cantik di Tenda buat yang kedinginan.

Gue sendiri memilih melakukan aktivitas yang di sebutkan tadi satu persatu, mulai dari keliling suasana sekitar, jangan lupa pakai atribut lengkap ya mulai dari jaket windbreaker, sarung tangan sama tutup kepala ( kalau ada ), dingin banget sama angin nya juga kencang cuy di area luar tenda! Makin malam, makin dingin lagi udara nya di sini pasti nya brrrr…..

Oh ya karena ini area perkemahan, jadi jangan berharap bakal ada toilet / wc yang bersih ya! Di sini sih sebenar nya ada area sekat tertutup gitu buat toilet / wc, gue yang penasaran kadar tingkat jorok dan bau nya, coba masuk ke dalam, buset baru buka pintu nya, udah mau muntah gue mana gelap banget juga karena memang engga ada lampu gitu. Begitu tau tingkat jorok dan bau nya, padahal gue baru buka pintu sama coba masuk sedikit loh, akhir nya gue langsung memutuskan engga bakal pakai itu area toilet / wc dah, mending gue pakai WC alam aja untuk sekedar kencing, untuk boker gue coba tahan-tahan aja sampai besok balik ke kota Shigatse lagi :evilsmirk:

Suasana Sekitar Area Perkemahan Rongbuk, Background nya Gunung Everest!

Suasana Sekitar Area Perkemahan Rongbuk, Background nya Gunung Everest!

Everest Mountain

Everest Mountain

Sekitar jam 8 malam, gue memutuskan masuk tenda karena memang udara nya sudah dingin banget di luar. Gue yang awal nya mau coba ambil foto bintang gitu, enggga jadi dah karena dingin banget. Tapi secara umum kondisi gue baik-baik saja sih saat itu, tidak mengalami AMS sama sekali untung nya. Di dalam tenda ini di di sediakan selimut tebal, gue sendiri memilih mengambil 2 lapis buat jaga-jaga takut bakal kedinginan kalau cuma pakai 1 lapis selimut.

Selain itu juga terdapat air hangat di dalam teko gitu, tinggal ambil aja. Untuk makan malam hari itu, gue memutuskan pesan Omelet Telur sama satu teko Sweet Tea ( 40 Yuan harga nya ), dengan cocolan sambal belibis, gue mencoba menghabiskan Omelet Telur nya, tapi entah kenapa nafsu makan kurang sehingga ujung-ujung nya kaga habis, gue malah lebih selera minum Sweet Tea nya. Oh ya Sweet tea di sini bukan teh di kasih gula gitu ya, di sini itu Sweet tea nya adalah susu Yak campur gula, engga tau dah ada campuran teh nya atau engga hahaha….. lebih berasa minum susu soalnya, engga ada rasa / aroma teh gitu.

Malam itu akhir nya gue berusaha mencoba tidur agar nyenyak walau ujung-ujung nya kaga nyenyak juga karena embun udara luar tembus ke area dalam tenda dan tembus ke jaket gue yang berakibat jadi dingin gitu dah area punggung gue, ada beberapa kali gue terbangun karena rembesan embun ke punggung gue  :wait:

Suasana di dalam Tenda Rongbuk, Makan Malam hari itu Telur Omelet

Suasana di dalam Tenda Rongbuk, Makan Malam hari itu Telur Omelet

Duduk & Ngobrol Santai sambilan Browsing di dalam Tenda

Duduk & Ngobrol Santai sambilan Browsing di dalam Tenda


Jangan Malu-Malu Tinggalkan Komentar ya!
Komentar Anda Sangat Berarti Buat Saya

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:star:  :ahaaah:  :suram:  :beg:  :bye:  :cheer:  :confused:  :keren:  :crying:  :dead: 
:desperate:  :yeah:  :evilsmirk:  :good:  :senang:  :angry:  :hi:  :info:  :ngakak:  :lonely: 
:relax:  :crot:  :kaget:  :shy:  :sigh:  :silence:  :hero:  :sweating:  :peace:  :wait: 
:calm:  :siul:  :busy:  :wow:  :wtf:  :yawn:  :ill:  :noooo:  :notlisten:  :ngamuk: