Wisata Prasejarah di Leang-Leang Maros – Sulawesi Selatan

Tidak lengkap rasa nya jika datang ke Maros tetapi tidak mengunjungi wisata Leang-Leang yang letaknya berdekatan dengan Taman Nasional Bantimurung. Di temani si bapak Abidin (guider TN Bantimurung), kami pun tancap gas menuju Leang-Leang menggunakan motor pribadi si bapak.

Perjalanan menuju Leang-Leang, Maros ini sungguh menyenangkan dan “menghijaukan” mata, hijau disini bukan karena banyak duit di jalanan nya, tetapi karena pemandangan bukit-bukit hijau dan hamparan sawah yang berbaris indah.

Selain itu kontur jalanan yang mulus karena sudah di beton, menambah indah perjalanan menuju Leang-Leang, Maros ini. Tetapi jujur kalau di tanya ada pete-pete kesana atau ga, saya juga ga tau karena sepanjang perjalanan ga liat pete-pete sama sekali tuh :confused:

Hamparan Sawah di Sepanjang Perjalanan Menuju Leang-Leang, Maros

Jalanan Mulus menuju Leang-Leang, Maros

Tiket masuk wisata Leang-Leang, Maros ini dkenakan 10 ribu rupiah dan saat saya kesana suasana sangat sepi, hanya terlihat 7 batang hidung saja disana, mungkin kesorean atau efek habis hujan, entahlah… Baru beberapa tapak langkah berjalan dari loket pembelian tiket, pemandangan batu-batu cadas yang besar langsung membuat kagum mata saya.

Batu-batu cadas ini berjejer secara rapi dan memberikan ruang berjalan di tengah-tengah nya sebagai tempat berjalan, menurut saya tempat ini cocok sekali untuk tempat pre-wedding dan hal itu ternyata tepat ketika saya bertanya kepada si Guider! Entah sudah berapa tahun umur batu-batuan disini, tapi menurut saya sudah ribuan tahun tetapi kali ini saya tidak bertanya kepada Guider karena keburu di ajak menuju Leang-Leang yang ternyata mempunyai arti Goa-Goa dalam bahasa Makassar.

Gaya di Bebatuan Leang-Leang, Maros

Bebatuan di Leang-Leang, Maros

Bebatuan di Leang-Leang, Maros

Walaupun di katakan guider nya asal kata Leang-Leang disini merujuk kepada di temukan nya banyak Goa-Goa di tempat ini, entah kenapa saya cuma menemukan 2 Goa di tempat ini, yang 1 bernama Goa Pettakere dan Goa Pettae. Well, lagi-lagi saya tidak tertarik keganjilan tersebut kepada guider karena jujur saya ga terlalu tertarik sama sejarah kecuali sejarah tentang orang-orang besar, baru saya tertarik hehe…

Pertama saya di bawa menuju Goa Pettakere, untuk menuju tempat ini harus menaiki anak tangga besi yang berdiri kokoh dan terdapat pagar yang di kunci gembok. Menurut guider untuk menjaga nilai sejarah dalam Goa ini dari coret-coretan dan semacam nya maka di beri pagar dan di gembok, tindakan preventif yang bagus juga menurut saya.

Untung nya Goa ini tidak gelap dan becek seperti goa-goa yang biasa, sehingga saya pun tak ragu berjalan masuk kedalam nya. Di dalam Goa ini saya melihat lukisan cap tangan dan babi rusa yang menurut si guider menggambarkan sebagai penolak bala untuk tangan dan kehidupan berburu jaman dulu untuk babi rusa.

Mengenai daya tahan gambar tersebut yang sangat terlihat bagus, kemungkinan menggunakan hematit (semacam mineral bijih besi) yang mudah menyerap ke bebatuan goa dan mengendap hingga sekarang. Tetapi yang pasti hebat juga ya hasil penemuan manusia purba jaman dulu :wow:

Menuju Goa Pettakere

Lukisan Tangan dan Babi Rusa di Goa Pettakere

Setelah puas mengitari Leang-Leang di tambah waktu yang sudah sore, akhirnya saya pun di antar pulang menuju Makassar oleh si Guider, thanks buat jasa nya ya pak Guider sebagai bentuk terima kasih saya kasih liat foto guider nya deh hehe…

Guider di Bantimurung dan Leang-Leang, Maros

So apabila anda datang ke Maros, jangan lupa mendatangi tempat wisata Leang-Leang ini ya, jangan hanya cuma mendatangi TN Bantimurung saja ya, nanti nyesel loh! :D

We Are Born to Be Free!

 

20 thoughts on “Wisata Prasejarah di Leang-Leang Maros – Sulawesi Selatan

  1. yogi suryana

    hallo mas,frengky boleh minta kontak nya pak abidin dong…untuk bantu guide ke goa leang leang nya..thx ya

    Reply
  2. fabian

    kalau sekalian sama rammang-rammang berapa lama gan?
    boleh minta kontaknya Pak Abidin? agustusan bakal maen kesana

    Reply
    • Frenky Post author

      Kalau masalah harga, negosiasi sendiri ya bro ;)

      Cek email nya ya bro untuk kontak HP nya.

      Reply
  3. Frenky Post author

    Nomornya Pak Abidin sudah di reply via email ya.

    Waktu itu saya karena pergi esndirian jadi nya naik angkot langsung dari Bandara menuju Maros, kira-kira 1 – 2 jam perjalanan, kalau naik motor pasti nya lebih cepat lagi sampai nya.

    Jam buka nya kurang tau ni, tapi harusnya jam 10 pagi udah mulai buka ya. 1 jam sudah cukup buat explore tempat Leang-Leang ini.

    Iya masih satu area dengan Rammang-Rammang, tapi saya ga pergi kesana waktu itu berhubung waktu sudah kesorean.

    Semoga membantu ya :)

    Reply
  4. rismavi

    hallo mas franky,

    boleh minta nomornya Pak Abidin? [mungkin bisa reply via email]

    rencana awal Maret 2014 saya mau ke sana sama temen-temen.

    kalao boleh tau dari kota makassar, perjalanannya berapa lama ke situ ya kalau pakai motor?
    bukanya dari jam berapa ya, bro?
    terus kira-kira nih explore leang-leang makan waktu berapa lama bro?

    terus itu masih satu wilayah sama Rammang-rammang gak ya?

    ditunggu ya reply-nya, bro

    thanks before

    Reply
    • Frenky Post author

      Hallo masbro, ketika main ke Makassar ini saya numpang tidur di rumah teman, kalau di Tj Bira saya menginap di Sunshine Guest House, di Toraja di Wisma Maria 1.

      Reply
  5. ical

    Gan ane minta no contact pak abidin dong…awal nov ane ke makkasar sendirian dr jkt…skalian mampir di bantimurung jg…
    Thx

    Reply
  6. dicky

    Gan, pete-pete dari maros ke makassar terakhir jam brp yah? bayar guide sm ojek tuh 50 rb doank kah?

    Reply
    • Frenky Post author

      Kurang tau juga terakhir jam berapa tapi waktu itu sih gw jam5an masih banyak lalu lalang angkot Maros ke Makassar sama macet nya ga nahan.

      Itu asli nya Guider resmi di Bantimurung, cuma karena udah jam pulang (sore jam4an) jadi sekalian ojekin gw bro :))

      Cari aja nama nya Pak Abidin, atau kalau mau contact nya via Email aja ya bro :-)

      Reply
    • Frenky Post author

      wiw mau ke sulsel lagi ni bro? asik dong haha..

      bayar haha, 50 rebu waktu itu gw bayar nya, soalnya di anterin pulang juga sampai ke tengah kota makassar hehehe…

      Reply


Jangan Malu-Malu Tinggalkan Komentar ya!
Komentar Anda Sangat Berarti Buat Saya

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:star:  :ahaaah:  :suram:  :beg:  :bye:  :cheer:  :confused:  :keren:  :crying:  :dead: 
:desperate:  :yeah:  :evilsmirk:  :good:  :senang:  :angry:  :hi:  :info:  :ngakak:  :lonely: 
:relax:  :crot:  :kaget:  :shy:  :sigh:  :silence:  :hero:  :sweating:  :peace:  :wait: 
:calm:  :siul:  :busy:  :wow:  :wtf:  :yawn:  :ill:  :noooo:  :notlisten:  :ngamuk: