Waspada Penipuan di daerah Puncak Bogor

Saya masih ingat betul lokasi penipuan yang terjadi pada mobil saya ketika ingin berekreasi ke taman cibodas daerah puncak bogor. Masih greget juga saya bila mengingat cara penipuan yang mereka lakukan kepada saya :noooo:

Hari itu Sabtu, 18 September 2010 saya dan ke enam teman saya ingin berekreasi ke taman wisata cibodas di daerah puncak. Dengan menggunakan mobil pribadi avanza, perjalanan berjalan lancar dari jakarta walaupun terkena macet keluar dari pintu tol ciawi. Namun sekitar pukul 10.30, ketika mencapai daerah turunan ciloto atau kira-kira 2 km sebelum simpang cibodas, di sekitar jembatan kecil yang melewati sungai, keadaan berubah menjadi panik.

Ketika itu keadaan jendela saya (supir) dalam keadaan terbuka karena ingin menikmati angin alam, tiba-tiba tercium bau asap pekat sekali, bau nya khas seperti ada yang terbakar. Saya melihat di kaca spion kanan, ada 2 orang di pinggir jalanan sedang menunjuk ke arah mobil saya.

Dan ternyata di depan masih ada 1 orang (*teman nya mungkin*) lagi, berteriak dengan keras “Asap.. Asapppp!”  Mendengar kata asap dan memang tercium makin pekat dalam mobil, saya pun menjadi panik dan memilih memakirkan mobil saya di pinggir jalan. Dan dari sini lah awal saya menjadi target penipuan oleh montir liar  :desperate:

Seketika itu, ada 1 orang menaiki motor rx king menghampiri lokasi mobil kami dan memberitahukan saya sesuatu yang kurang lebih saya ingat seperti ini  “Mas, itu rem nya neken tromol jadi keluar asap, kalau di paksain nanti rem nya bisa buat ban macet sampai ga muter nanti!”

Mendengar kata-kata seperti itu buat saya yang awam dan belum mengetahui modus ini tentu menjadi makin panik. Melihat tingkah laku kepanikan saya waktu itu, orang itu menyuruh membawa mobil nya masuk ke suatu tempat kecil agak menjorok kedalam ya sebut saja bengkel liar :D  Saya pun kemudian menuruti perkataan nya.

Kondisi Sekitar Bengkel

Kemudian ban mobil depan kedua nya di buka dan sampai lah ke tahap dia memberikan pernyataan bahwa kampas rem saya perlu di ganti beserta seal karet nya karena robek sambil menunjukkan barang yang robek ke depan mata saya. Lalu saya bergegas bertanya harga nya berapa? “600 ribu pak sepasang, belum ongkos pasang 200 ribu untuk kampas rem, sedangkan seal rem nya 200 ribu sepasang belum ongkos pasang”   Mendengar harga segitu, langsung saya menelan ludah dan berteriak dalam hati “Ini mah penipuan!” :ngamuk:

Ban Mobil yang di bongkar

Tapi dalam hati saya juga ragu apakah benar keadaan mobil saya seperti itu keadaan nya dan apakah harga nya masih rasional sesuai dengan harga pasaran karena saya sendiri awam tentang perawatan dan harga sparepart mobil. Namun karena memang saat itu uang tunai yang di bawa pas-pas an saya pun memilih mengganti seal karet saja dan menawar dengan harga 150 ribu sudah termasuk ongkos pasang.

Sang montir menolak, dan saya sendiri juga tetap menolak, dan sampai akhirnya saya menyuruh memasang kembali ban saya dalam keadaan seperti awal dan membayar biaya 50 ribu saja. Tiba-tiba sang montir pun mengiyakan harga 150 ribu untuk mengganti seal karet rem mobil.

Penampakan Sang Montir Liar di daerah Puncak

Saat menunggu sang montir mengganti sparepart, saya menelpon kakak saya dan memberitahukan kejadian yang saya alami. Dan saya baru sadar telah tertipu ketika kakak saya memberitahukan itu modus lama di daerah puncak :silence:

Ya namun karena sudah pengerjaan sudah setengah jalan, saya pun hanya bisa pasrah menerima nasib di tipu.

Setelah pengerjaan selesai dan di tes rem nya oke, saya pun langsung bergegas cabut dari bengkel liar tersebut dan segera bergegas menuju tujuan awal taman wisata cibodas. Ketika sudah sampai dirumah, saya penasaran dengan kejadian yang baru saya alami, dan mencari info seputar kejadian yang sama dan ternyata memang benar kasus serupa sering terjadi.

Mengutip dari sumber link Kaskus ini dan beberapa komentar nya, modus yang dipakai umum nya adalah menyemprotkan cairan (bisa air campur oli atau minyak rem) ke arah ban depan mobil, dan ditaruh di dalam plastik es dan tinggal menunggu calon korban :evilsmirk:

Semoga bagi yang anda membaca pengalaman ini menjadi lebih waspada ketika melewati daerah puncak, jangan sampai anda menjadi korban berikut nya! :bye:

2 thoughts on “Waspada Penipuan di daerah Puncak Bogor

  1. Retno Dewi

    Astaga ini kayaknya bengkel yang sama waktu gue sama keluarga besar ke cibodas juga. Selepas kebun teh itu emang kebetulan AC kita matiin lalu tercium bau yang gak enak sih, adik aku juga udah feeling ini ada masalah sama rem nya, tapi menjelang bengkel itu tiba tiba keluar asap dan udah ada orang ngumpul di pinggir jalan dengan sigap dan siap ngarahin kita untuk berhenti lalu berjalan ke bengkelnya. Tapi disitu kita gak yang serta merta nerima harga dari dia, kita telepon bengkel langganan di bogor lalu searching harga barang yang diganti jadi lumayan lah bayarnya gak mahal mahal amat, tapi tetep aja nyesek.

    Hadeuuhh ternyata ini modus penipuan ya.

    Reply
  2. Yusuf

    Bila korbannya banyak bikin laporan polisi pak biar ada tindakan terhadap pelaku penipuan tersebut biar tdk semakin banyak korbannya. Turn Back Crime. Trims info berbaginya pak. :cheer:

    Reply


Jangan Malu-Malu Tinggalkan Komentar ya!
Komentar Anda Sangat Berarti Buat Saya

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:star:  :ahaaah:  :suram:  :beg:  :bye:  :cheer:  :confused:  :keren:  :crying:  :dead: 
:desperate:  :yeah:  :evilsmirk:  :good:  :senang:  :angry:  :hi:  :info:  :ngakak:  :lonely: 
:relax:  :crot:  :kaget:  :shy:  :sigh:  :silence:  :hero:  :sweating:  :peace:  :wait: 
:calm:  :siul:  :busy:  :wow:  :wtf:  :yawn:  :ill:  :noooo:  :notlisten:  :ngamuk: