Hari 1 : Tiba di Beijing Airport, Keliling Temple of Heaven dan Wangfujing

Akhir nya setelah mendekati hampir 1 tahun, akhir nya gue bisa memulai juga sharing perjalanan trip 8 hari keliling Beijing dan Shanghai dari tanggal 23 Maret – 01 April 2017. Perjalanan kedua kali nya buat gue mengunjungi negara China ini sangat berkesan terutama mengunjungi Mutianyu Great Wall dan mencoba Tobongan nya hahaha….. Untuk hari pertama ini sih hanya 2 tempat wisata saja yang bisa di kunjungi, Temple of Heaven dan Wangfujing Street. Gara-gara nya karena cuaca hujan turun di kota Beijing seharian di tambah angin nya yang kenceng bikin badan mengigil jadi malas gerak brrrrrr……… Penasaran cerita lengkap nya seperti apa? Baca sampai habis ya post ini :ahaaah:

* * * * *

INTRO TRIP 8 HARI KELILING BEIJING – SHANGHAI

Sama seperti trip yang udah-udah sebelum nya, trip ke Beijing ini juga menggunakan maskapai Low Cost Carrier AirAsia, beli tiket nya 9 bulan sebelum perjalanan, lumayan dapat harga nya 1.2juta one way ( tiket only ). Awal nya gue membeli tiket untuk waktu tiba di Beijing jam 01.15 dini hari, tapi tiba-tiba sekitar awal Februari 2017 mendapat informasi bahwa terjadi pergantian jadwal berangkat untuk rute Jakarta ke Kuala Lumpur jadi berangkat lebih awal, yang sebenar nya engga efek juga sih ke penerbangan Kuala Lumpur ke Beijing nya.

Cuma aji mumpung dapat pergantian jadwal gini, akhir nya gue menghubungi AirAsia lewat Live Chat di website AirAsia, minta perubahan jadwal terbang dari Jakarta jam 3 sore sehingga tiba di Beijing jadi jam 04.40 pagi, ya inti nya sih gue jadi bisa langsung aktivitas jalan-jalan ke pusat kota tanpa perlu nunggu di bandara Beijing ( PEK ) lagi.

Di hari keberangkatan tanggal 23 Maret 2017, jadwal berangkat jurusan Jakarta ke Kuala Lumpul di jadwal kan take off jam 15.10, seperti biasa gue datang 1.30jam lebih awal, jadi sekitar jam 13.30 gue sudah sampai di bandara dan tinggal drop bagasi aja. Tapi seperti yang sudah-sudah, karena naik AirAsia, jadi gue selalu menerapkan sistem sharing beli bagasi, biasa nya sih 20kg untuk ber-2 tapi kali ini bagi ber-4 !!! Ya tujuan nya tentu saja menghemat biaya beli bagasi ya, toh bagasi gw engga pernah lebih dari 10kg, kali ini bahkan di hemat-hemat in cuma 6 kg aja maksimal hahaha…

Gara-gara sistem sharing bagasi ini, sempet ada kejadian kecil yang bikin ( hampir ) gue terpaksa drop bagasi meninggalkan teman travelling gue ( 1 orang ) yang terancam datang tepat waktu ke bandara, tapi untung semua nya berakhir happy ending, bagasi teman gue tetap bisa masuk dengan lancar walau mepet banget waktu nya, mungkin ada faktor luck juga karena maskapai AirAsia nya ada delay 45 menit berangkat nya :kaget:

Selebih nya setelah take off meninggalkan Jakarta dengan AirAsia, penerbangan dari Jakarta ke Kuala Lumpur dan Kuala Lumpur ke Beijing nya berjalan smooth sih, ya engga ada cerita spesial selama penerbangan, biasa-biasa aja semua nya…. :calm:

* * * * *

TERMINAL 3 BEIJING AIRPORT KE DONGSI STATION ( HAPPY DRAGON HOSTEL )

Lama penerbangan Kuala Lumpur ke Beijing adalah 6 jam, selama waktu 6 jam tersebut, 2 jam gue gunakan buat menonton dan 4 jam buat tidur antara nyenyak sama engga. Jelang landing di Bandara Beijing ( PEK ), gue terbangun dan akhir nya pesawat tiba dengan selamat dan mulus tepat waktu di tanggal 24 Maret 2017 jam 04.40  ( sesuai jadwal di tiket ) di terminal 2. Akhir nya gue sampai juga di negara China untuk kedua kali nya, atmosfer khas orang China yang berisik sudah terasa, padahal masih di pesawat. Hal itu di tambah lagi dengan kejadian kecil, jadi ketika acara antri mau turun pesawat ini tiba-tiba ada bapak2 tua cukup berumur debat sama orang muda gitu, eh ujung-ujung nya dorong-dorongan, sayang gue engga ngerti mereka ngomong apa, tapi untung nya ga jotos-jotosan sih, udah keburu di lerai duluan :evilsmirk:

Begitu keluar dari pesawat ini, terbukti prakiraan suhu udara di accuweather yang mengatakan suhu berada di sekitar 2 derajat, pokok nya dingin banget coy! Bahkan saking dingin nya, teman travelling pria yang satu grup sama gue sempat di tegur pakai bahasa Mandarin sama emak2 asli China suruh ganti celana karena dia pake celana pendek santai hahaha….. Teman gue ujung-ujung nya ganti sih di toilet karena emang dingin!

Jadwal Airport Express ( Beijing ), Suasana Bandara Beijing Terminal 2, SIM Card China Unicom

Jadwal Airport Express ( Beijing ), Suasana Bandara Beijing Terminal 2, SIM Card China Unicom

Antrian imigrasi saat itu tidak terlalu ramai, proses pengecekan berjalan lancar jaya, akhir nya gue resmi masuk ke kota Beijing! Gue pun langsung mengganti SIM Card Handphone gue dengan SIM Card China Unicom yang sudah di bawa dari Indonesia. Begitu juga dengan teman gue yang mengaktifkan Roaming XL Pass nya, jalan sih tapi sinyal nya buruk dan kecepatan nya juga engga bagus hahaha….

Habis itu beres-beres sebentaran ( gosok gigi, cuci muka ) di wastafel di WC bandara Beijing, tenang aja kondisi nya bersih, bonus nya ada tempat isi air minum yang letak nya persis di depan pintu WC, tapi hati-hati air nya sangat panas! Di Bandara Beijing ini ada kereta buat cepat sampai ke pusat kota Beijing ini, jam aktif nya 06.35 – 23.10. Saat itu gue tidak langsung ke pusat kota Beijing, melainkan coba menuju Terminal 3 Bandara Beijing menggunakan FREE Shuttle Bus untuk mencari Money Changer. Tapi ujung-ujung memang belum jodoh nuker duit di Bandara soalnya Money Changer di Bandara Beijing ini baru aktif jam 9 pagi paling cepat!

Ya udah akhir nya karena tidak ada tujuan lain di Bandara, akhir nya menuju ke tempat Airport Express yang lokasi nya lumayan agak di pojokan gitu. Di depan gerbang Airport Express ini ada loket buat membeli dan top up kartu Yikatong, oh ya kartu Yikatong ini merupakan kartu wajib di beli ya ketika travelling di kota Beijing buat naik kereta, naik bus, belanja di sevel, dll, tujuan nya biar praktis aja, tinggal tapping di mesin.

Cek Saldo Yikatong di Mesin, Suasana Antrian menunggu Kereta Airport Express

Cek Saldo Yikatong di Mesin, Suasana Antrian menunggu Kereta Airport Express

Suasana di dalam Kereta Airport Express Beijing yang sepi dan nyaman banget!

Suasana di dalam Kereta Airport Express Beijing yang sepi dan nyaman banget!

Kartu Yikatong ini bisa di dapat dengan cuma-cuma hanya dengan menaruh deposit 20 Yuan, dan bisa di tarik kembali uang deposit nya jika kartu Yikatong nya di kembalikan. Gue sendiri lagi-lagi dapat hibahan cuma-cuma dari teman kantor gue yang tidak sempat menukar deposit nya di Beijing, jadi nya gue cuma cek balance nya aja di mesin, sayang sisa balance nya cuma 4 Yuan, ngarep nya banyakkkkkk HAHAHA….

Berpikir malas top up melulu, akhir nya gue langsung top up 100 Yuan aja. Tarif one way dari Bandara Beijing ke Dongzhimen ( Stasiun akhir Airport Express ) adalah  25 Yuan. Naik kereta Airport Express dari Bandara Beijing ini nyaman banget dah, sambil ngeliat pemandangan sekitar Beijing yang campur aduk dari yang modern sampai tradisional juga ada, tapi sayang hari itu hujan gerimis seharian yang biikin udara tambah dingin hingga berkabut, cocok dah uasana nya buat gue syuting film Kabut Cinta Season 2 :ngakak:

Sesampai nya di Stasiun Dongzhimen, gue turun untuk ganti line kereta untuk menuju Stasiun Dongsi, tempat Happy Dragon Hostel berada. Dari Stasiun Dongsi pilih Exit E, lalu lurus aja, cari plang penunjuk jalan ke arah Happy Dragon Hostel, cuma 5 menit jalan kaki udah sampe. Harga nya murah waktu itu gue dapat, 200 Yuan / malam buat 4 orang, tipe kamar Dorm ber 4. Jadi per-orang kira-kira bayar 400ribu rupiah buat 4 malam, minus nya dari tempat ini cuma internet WIFI nya buruk banget, engga bisa connect sama sekali :ngamuk:

* * * * *

KELILING TEMPLE OF HEAVEN BEIJING SAMPAI KEDINGINAN

Transportasi : Subway Line 5 – Tiantan Dongmen Station Exit A

Harga Tiket Combo : 34 Yuan ( April – Oktober )   |   28 Yuan ( Nov – Maret )

Informasi : Wikipedia Temple of Heaven

Setelah sukses early check in di Happy Dragon Hostel, rebahan dulu 1 jam di kamar untuk melepas lelah sekaligus menghangatkan badan, tapi di dalam kamar pun walau engga pake AC, tetap aja terasa banget udara dingin nya, gimana rasa nya ya kalau travelling di bulan Januari – Februari di Beijing ini, pasti dingin nyaaaaaa pake bangetttttt :ill:

Setelah beres-beres di penginapan, sekitar jam 10 pagi akhir nya keluar juga buat menjalani hari pertama jalan-jalan di kota Beijing, agenda hari itu cuma mengunjungi 1 tempat saja yaitu Temple of Heaven. Tapi sebelum ke Temple of Heaven, karena perut lapar di tambah cuaca dingin banget, jadi nya coba cari-cari warung makan di sekitar situ sekalian juga mencari Money Changer. Ending nya sih warung makan nya engga nemu yang cocok jadi nya beli makanan berat nasi campur di Seven Eleven seharga 17 Yuan sama Onigiri 7 Yuan, kenyang dan enak banget ternyata apalagi masih hangat makanan nya, tambah nikmat deh makan nya saat itu. Money Changer nya juga engga nemu, jadi nya nuker duit Yuan nya di Bank of China.

Makanan Siap Saji dan Onigiri, Beli di Seven Eleven

Makanan Siap Saji dan Onigiri, Beli di Seven Eleven

Suasana Jalanan di dekat Temple of Heaven, Cuaca gerimis kecil saat itu

Suasana Jalanan di dekat Temple of Heaven, Cuaca gerimis kecil saat itu

Untuk menuju Temple of Heaven sangat mudah, tinggal ke arah Tiangtan Dongmen Station Exit A, tinggal mutar balik badan, ketemu deh pintu masuk Temple of Heaven. Karena gue datang di bulan Maret ( Low Season), maka harga tiket nya seharga 28 Yuan. Cuaca ketika gue datang ke tempat ini sangat lah suram, gerimis kecil gitu, mana berkabut lumayan juga, cocok dah buat syuting Kabut Cinta Season 2 :ngakak:

Tapi the show must go on apalagi udah beli tiket, jadi nya jalan santai deh keliling Temple of Heaven sambil cari spot-spot bagus. Cuma karena nama tempat ini ada embel-embel temple, jadi nya ya isi nya udah bisa di tebak deh, tapi gue akui tempat ini rapi dan bersih sih, kebetulan saat itu juga kondisi pengunjung nya engga terlalu banyak, jadi nya cukup bisa menikmati main spot di sini tanpa berdesak-desakan.

Harga Tiket Temple of Heaven

Harga Tiket Temple of Heaven

Suasana Sekitar Temple of Heaven Beijing

Suasana Sekitar Temple of Heaven Beijing

Sepengamatan gue, Temple of Heaven ini mempunyai area yang cukup besar dan luas, tapi bisa di explore dengan jalan santai kok, kira-kira 2-3jam waktu yang di perlukan untuk explore Temple of Heaven ini. Tidak banyak aktivitas yang bisa gue ceritakan selama di Temple of Heaven selain jalan-jalan santai sama foto-foto keadaan sekitar nya sih.

Yang paling menarik dan gue ingat dari Temple of Heaven ini adalah ketemu spot foto deretan pohon-pohon gitu kaya di Nami Island ( Korea ), cakep deh, apalagi waktu itu berkabut keadaan nya, jadi berasa kaya lagi syuting Kabut Cinta Season 2 ( Teteupppp dah ) hahaha…. Selain itu cobain toilet umum di tempat wisata di Beijing pertama kali nya di Temple of Heaven ini hasil nya memuaskan, engga nemu ‘jackpot’ sama engga cium bau khas toilet China. Yang paling keren dan norak nya buat gue di toilet Temple of Heaven ini adalah baru pertama kali nya lihat mesin yang bisa mengeluarkan tissue dengan menggunakan scanner wajah, yang ternyata tujuan nya biar orang China engga nyolong roll tissue di bawa pulang kerumah :yeah:

Detail informasi tentang toilet Temple of Heaven bisa di baca di https://dunia.news.viva.co.id/berita/dunia/906263-tisu-dirampok-warga-revolusi-toilet-di-china-gagal

Foto Lucu Bareng-Bareng di Temple of Heaven

Foto Lucu Bareng-Bareng di Temple of Heaven

Terlihat jauh ya, Sebenar nya dekat kok....

Terlihat jauh ya, Sebenar nya dekat kok….

Spot Terbaik buat Syuting Kabut Cinta Season 2 ala gue

Spot Terbaik buat Syuting Kabut Cinta Season 2 ala gue

Photo Session dulu sebelum lanjut Syuting Kabut Cinta Season 2

Photo Session dulu sebelum lanjut Syuting Kabut Cinta Season 2

* * * * *

MAMPIR KE WANGFUJING STREET ( SHOPPING AREA )

Transportasi : Subway Line 1 – Wangfujing Station

Informasi : Wikipedia Wangfujing

Penutup hari itu akhir nya mampir ke Wangfujing Shopping Area sekaligus cari makan malam. Di sini banyak banget toko fashion branded, makanan juga banyak dari yang biasa sampai yang extreme, tidak ketinggalan terkadang ada tercium bau makanan tahu busuk :crot:

Cuma sebentar di sini, sekitar 1 jam-an gitu deh jalan-jalan di area shopping Wangfujing ini, gue sendiri memilih engga belanja apa-apa karena baru hari pertama juga. Karena kondisi cuaca yang semakin malam semakin dingi ( tangan gue terkadang bahkan sampai mati rasa gitu karena saking dingin nya bahkan pake masker segala biar hidung tetap hangat ) jadi nya pulang lebih awal ke penginapan deh. Dengan berjalan kaki dan lewat jalan pintar, jarak Wangfujing market sama hostel Happy Dragon cukup dekat, tidak lupa mampir dulu ke toko buat beli air minum ( sharing ) botolan 4 liter seharga 10 Yuan.

Dan berakhirlah perjalanan hari pertama di kota Beijing mengunjungi Temple of Heaven dan Wangfujing Shopping Area, di tunggu lanjutan cerita hari kedua dan seterus nya ya :bye:

Wangfujing Shopping Area

Wangfujing Shopping Area

Wangfujing Shopping Area - Beijing

Wangfujing Shopping Area – Beijing

Makanan Extreme dan Toko Fashion Branded di Wangfujing

Makanan Extreme dan Toko Fashion Branded di Wangfujing

* * * * *

6 thoughts on “Hari 1 : Tiba di Beijing Airport, Keliling Temple of Heaven dan Wangfujing

  1. Dendi

    Saya rencana des ini ke shanghai lanjut ke beijing, untuk kartu yikantong beli di shanghai apa bisa juga dipakai di beijing ya…. tq

    Reply
  2. Cindy

    aku tgl 21 des – 1 jan nanti mau ke beijing, ga kebayang deh dinginnya kayak apa :crying:
    bingung juga 10 hari disana mau ngapain aja ya hehehe
    btw, simcard unicorn nya beli dari Indonesia? dimana ya?

    Reply
  3. heri

    gan beli simcard China Unicomnya harga berapa tuh ? berapa Gb dan u/ berapa hari di China?

    Reply
  4. Matius Teguh Nugroho

    Yay! Udah lama nggak baca cerita backpacker-an kayak gini, I was so glad to find your blog. Salam kenal ya :D

    Idealnya jalan-jalan itu emang sehari 2 atau 3 tempat aja paling, biar nggak kecapekan dan tetep enjoy. Jadi ini tulisan endorse sinetron Kabut Cinta ya? #eh

    Reply
    • Frenky Post author

      Hi, salam kenal juga ya. Yoi, ini tulisan endorse Kabut Cinta berhubung sepanjang perjalanan nya lihat kabut mulu tapi minus cinta nya :ngakak:

      Reply


Jangan Malu-Malu Tinggalkan Komentar ya!
Komentar Anda Sangat Berarti Buat Saya

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:star:  :ahaaah:  :suram:  :beg:  :bye:  :cheer:  :confused:  :keren:  :crying:  :dead: 
:desperate:  :yeah:  :evilsmirk:  :good:  :senang:  :angry:  :hi:  :info:  :ngakak:  :lonely: 
:relax:  :crot:  :kaget:  :shy:  :sigh:  :silence:  :hero:  :sweating:  :peace:  :wait: 
:calm:  :siul:  :busy:  :wow:  :wtf:  :yawn:  :ill:  :noooo:  :notlisten:  :ngamuk: