Hari 3 : Pengalaman Makan Bebek Peking Beijing di Siji Minfu

Hari ke 3 di Beijing ( 26 Maret 2017 ), tidak banyak tempat yang di kunjungi sih, hanya berkunjung ke tempat mainstream Tiananmen Square sekaligus dengan Forbidden City karena tempat nya masih di 1 area, lalu mampir ke Jingshan Park yang pintu masuk nya persis di depan pintu exit Forbidden City dan di tutup dengan dinner makanan khas Beijing yaitu Bebek Peking! Restoran Bebek Peking yang gue pilih adalah Siji Minfu karena lokasi nya di Wangfujing area, dekat dari area penginapan hostel gue saat itu.

* * * * *

TIANANMEN SQUARE & FORBIDDEN CITY

Transportasi : Subway Line 1 – Tiananmen East or Tiananmen West Station

Harga Tiket Forbidden City : 60 Yuan ( April – Oktober )   |   40 Yuan ( Nov – Maret )

Informasi : Wikipedia Tiananmen Square  —–  Wikipedia Forbidden City

Tiananmen Square & Forbidden City - Beijing

Tiananmen Square & Forbidden City – Beijing

Menuju ke Tiananmen Square ini sangatlah mudah karena terhubung langsung dengan subway, rombongan gue sampai di depan pintu masuk Tiananmen Square ini sekitar jam 12 siang. Antrian buat masuk Tiananmen Square ini ramai banget, ramai nya nya gara-gara di pintu masuk ini di lakukan pemeriksaan barang bawaan dengan metal detector, kira-kira 20 menit-an deh ngantri buat pemeriksaan ini. Setelah melewati area pemeriksaan, sudah resmi deh masuk di dalam Tiananmen Square nya, masuk ke dalam sini GRATIS ya!

Kebetulan karena gue datang di jam 12.30 siang, jadi matahari nya terik banget di mata tapi udara nya tetap dingin, gue langsung buru-buru pakai kacamata, demi selfie di Tiananmen Square dengan latar belakang foto nya Mao Zedong :keren:

Antrian Pemeriksaan Masuk ke Tiananmen Square

Antrian Pemeriksaan Masuk ke Tiananmen Square

Tiket dan Suasana Forbidden City - Beijing

Tiket dan Suasana Forbidden City – Beijing

Tujuan berikut nya setelah Tiananmen Square adalah menuju Forbidden City yang letak nya masih 1 area. Harga tiket masuk nya 40 Yuan karena gue datang di akhir bulan Maret. Forbidden City ( Kota Terlarang ) di Beijing ini dulu nya adalah merupakan istana kerajaan selama periode dinasti Ming dan dinasti Qing. Begitu masuk ke area Forbidden City ini, suasana sangat ramai terasa bangettttt,,, kaya nya karena efek datang di hari Minggu juga sih, pokok nya terasa sesak walau asli nya tempat nya luas banget, apalagi di spot-spot yang buat lihat ke dalam bangunan gitu.

Saking sesak nya, dan juga apes nya perut lapar karena belum makan berat dari pagi, di tambah di dalam area Forbidden City ini ternyata engga ada tempat makan berat sama sekali, ada nya di luar jelang pintu keluar jual snack ringan gitu deh, jadi nya gue beli sosis babi untuk ke sekian kali nya dah. Buat kamu yang mau berkunjung ke Forbidden City, hindari weekend sama pastikan perut sudah kenyang ya buat sumber tenaga keliling area Forbidden City ini. Gue hanya menghabiskan waktu 1 jam di area Forbidden City ini, yang seharus nya mungkin butuh 2-3 jam kalau mau keliling pelan-pelan 1 area Forbidden City hahaha…

Tiananmen Square Beijing

Tiananmen Square Beijing

Forbidden City Beijing

Forbidden City Beijing

Ukiran Cantik di Forbidden City Beijing

Ukiran Cantik di Forbidden City Beijing

* * * * *

JINGSHAN PARK

Transportasi : In Front of Exit Forbidden City

Harga Tiket Jingshan Park : 2 Yuan

View Forbidden City dari Jingshan Park - Beijing

View Forbidden City dari Jingshan Park – Beijing

Tiket Masuk, Aktivitas Olahraga, Jalur Trekking, Tempat Penyewaan Baju - Jingshan Park Beijing

Tiket Masuk, Aktivitas Olahraga, Jalur Trekking, Tempat Penyewaan Baju – Jingshan Park Beijing

Awal nya Jingshan Park ini tidak masuk dalam daftar tempat yang akan di kunjungi atau lebih tepat nya gue engga tau Jingshan Park ini ada, apalagi lokasi nya persis di depan gerbang keluar Forbidden City. Berhubung sudah di depan mata juga dan tiket masuk nya hanya 2 Yuan ( 4000 Rupiah ), ya udah akhir nya cobain masuk ke dalam dan gue engga nyesel masuk ke dalam sini karena ternyata bisa lihat Forbidden City secara keseluruhan dari atas. Habis lihat Forbidden City dari atas di Jingshan Park ini, baru nyadar area Forbidden City luas bangettttt!!! :sweating:

Aktivitas utama di Jingshan Park ini buat yang pertama kali datang ke sini pasti nya naik ke area atas, lumayan trekking dulu nanjak ke atas tapi engga jauh-jauh banget sih, ya kira-kira 10menit-an. Kalau buat yang sudah sering datang ke sini, gue perhatikan sih pada duduk-duduk santai ya, terus banyak juga terlihat orang tua olahraga mutar-mutarin kain gitu, banyak juga anak kecil lari-larian di sini, enak sih tempat nya buat nyantai-nyantai sejenak.

Di area atas Jingshan Park ini selain ada tempat spot foto dengan latar belakang Forbidden City, juga ada tempat penyewaan baju khas Kaisar sama Ratu China gitu dah, harga nya engga tau berapa. Gue sendiri sibuk foto-foto di sini, nyari spot selfie sendirian susah banget hahaha… ya udah akhir nya foto rame-rame dah sama pengunjung lain, sumpek banget pokok nya mau foto selfie di sini :cheer:

Selfie di tengah keramaian - Jingshan Park

Selfie di tengah keramaian – Jingshan Park

* * * * *

SIJI MINFU WANGFUJING – RESTORAN BEBEK PEKING

Siji Minfu - Restoran Bebek Peking di Beijing

Siji Minfu – Restoran Bebek Peking di Beijing

Side Dish - Mie Lada Hitam, Ayam Kungpao, Strawberry Gratisan

Side Dish – Mie Lada Hitam, Ayam Kungpao, Strawberry Gratisan

Penutup acara hari ini adalah dengan makan-makan enak dan mewah di Restoran Siji Minfu, spesialis Bebek Peking di Beijing. Di Beijing banyak restoran Bebek Peking terkenal dan recommended, gue pilih Siji Minfu ini karena alasan ( lagi-lagi ) dekat dari penginapan karena masih di area Wangfujing. Tapi untuk bisa makan di Siji Minfu ini butuh kesabaran tinggi, gue waktu itu waiting list hampir 2 jam demi bisa makan di sini!

Jadi gue datang ke sini jam 19.30, nah dapat nomor antrian, terus baru di panggil nomor nya jam 21.15 OMG haha… Mungkin efek datang di hari minggu juga sih ya jadi rame banget sama pengunjung, kalau gue perhatiin sih kebanyakan turis gitu yang makan di sini. Selama nunggu di sini sih enak nya ada cemilan gratis bahkan minuman manis gitu juga ada, jadi mulut bisa ngunyah mulu dah, yang penting jangan sampai kekenyangan aja makan cemilan gratis itu HAHAHAHA….. Awal-awal nunggu sih gue masih kuat tuh duduk di luar ruangan ( outdoor ), tapi lama kelamaan dingin juga satu badan haha.. akhir nya nunggu di dalam aja deh sampai nomor waiting list nya di panggil :ill:

Perjuangan nunggu selama 2 jam tersebut terbayarkan akhir nya setelah berhasil makan dengan kenyang si Bebek Peking sama side dish nya yang semua nya enak sih kalau menurut gue, apa karena ada faktor lagi lapar berat juga jadi semua makanan nya otomatis enak hahaha, entah deh…. Total ber 4 habis 310 Yuan ( Sekitar 620ribu Rupiah, jadi per orang kira-kira habis 150ribu Rupiah ), engga mahal dah, pengalaman makan Bebek Peking ini wajib sih kalau datang ke Beijing! Ada bonus juga bisa lihat cara chef nya potong Bebek Peking dengan mahir gitu deh, ada teknik nya sendiri gitu cara potong nya, selain itu ada bonus gratis dikasih buah Strawberry yang segar banget hahaha… waktu itu minta 2x buah Strawberry ini :peace:

Pas pulang dari Siji Minfu ke penginapan, mampir dulu di minimarket buat beli cemilan besok pagi karena seharian akan beraktivitas full menuju Mutianyu Great Wall, penasaran bagaimana seru nya di Mutianyu Great Wall, tunggu post berikut nya ya :cheer:

Checklist Makan Bebek Peking di Siji Minfu - DONE!

Checklist Makan Bebek Peking di Siji Minfu – DONE!

Bir Harbin biar cepat tidur sama beli camilan buat besok Pagi

Bir Harbin biar cepat tidur sama beli camilan buat besok Pagi

* * * * *

9 thoughts on “Hari 3 : Pengalaman Makan Bebek Peking Beijing di Siji Minfu

  1. Lisyanti

    Akhirnya ga sengaja ikutan makan di Siji Minfu juga 😀😀😀
    Jadi habis pulang dr Forbidden City, tapi bukan makan yg daerah Wangfungjing. Arahnya dari pintu keluar Forbidden City trus belok kanan sampai ketemu pojokan perempatan, belok kanan lagi tinggal luruss aja ntar ketemu. Kita muterin Forbidden City jadinya. Dari pintu keluar Forbidden City jalan kakinya sekitar 1,3km.
    Emang mantap banget bebeknya. 😄😄😄
    Sama thanks juga infonya, tyt kita masih bisa beli tiket masuk Forbidden City on the spot, yg antri turis semua, soalnya kalau orang lokal udah pesen online duluan.

    Reply
  2. pauline

    halo saya mau tanya itu bagaimana transportasi nya dari jingshan park ke siji minfu wangfujing? thanx buat info2 sebelumnya, informasi nya sangat membantu :)

    Reply
    • Frenky Post author

      Susah jelasin nya kalau pakai kata2, mending nanti pakai aplikasi maps aja sesampai di Beijing nya. Kurang lebih rute nya, cari arah ke Dengshikou Station, terus cari arah ke gereja St Joseph Wangfujing, ga jauh dari situ sih lokasi nya, gampang di cari.

      Reply
      • nowee

        hi frenky! nice blog you have there, really helpful :)
        mau tanya, denger2 transport dari jingshan park itu ga bs naik train? harus by taxi?
        kalau dengshikou stn nya itu jauh gak jalan dr jingshan nya?
        lastly, aplikasi maps nya itu mksdnya google maps nya? bisa diakses lwt vpn? what vpn did you use?
        thanks!!

        Reply
        • Frenky Post author

          Waktu itu saya dari Jingshan Park jalan kaki cukup jauh sih buat nyari Subway terdekat :)) kaya nya 2-3 Kilometer gitu, tapi jalan santai sih jadi engga berasa, detail nya coba cek di google Maps aja ya jarak nya.

          Waktu itu saya pake google maps, pake VPN nama nya “Lantern”, pakai VPN karena pakai SIM Card lokal China sih, kalau pakai SIM Card roaming dari Indonesia, engga perlu pakai VPN, tapi sinyal nya engga stabil juga ( tergantung area )

          Reply
  3. Lisyanti

    Halo, mau tanya. Tiket masuk ke Forbidden Citynya apa langsung beli di tempat? Karena aku baca di travel cina guide, katanya lbh baik pesan online karena ada pembatasan jumlah pengunjung setiap harinya. Cuma masalahnya harus provide no telpon lokal untuk verifikasi plus bayarnya pakai Allipay atau local bank. Thanks buat infonya sebelumnya. Aku bakal berangkat ke Beijing 28 April besok soalnya.

    Reply
  4. Yvzur

    Wuih antriannya masuk tianamen tyt lebih heboh ampek berlapis-lapis gitu dibanding pas aku kesana :)
    Jalan2 ke China memang kudu punya kaki “serep” buat jalan wkwkkwkwk, secara spot wisatanya luas-luas pake “banget”

    Reply


Jangan Malu-Malu Tinggalkan Komentar ya!
Komentar Anda Sangat Berarti Buat Saya

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:star:  :ahaaah:  :suram:  :beg:  :bye:  :cheer:  :confused:  :keren:  :crying:  :dead: 
:desperate:  :yeah:  :evilsmirk:  :good:  :senang:  :angry:  :hi:  :info:  :ngakak:  :lonely: 
:relax:  :crot:  :kaget:  :shy:  :sigh:  :silence:  :hero:  :sweating:  :peace:  :wait: 
:calm:  :siul:  :busy:  :wow:  :wtf:  :yawn:  :ill:  :noooo:  :notlisten:  :ngamuk: