Curug Malela, Little Niagara di Bandung Barat

Gue emang belum pernah melihat Air Terjun Niagara secara langsung, tetapi gue udah melihat secara langsung Air Terjun yang di juluki Little Niagara di Bandung Barat yang bernama Curug Malela. Perjalanan ke Curug Malela ini sendiri hanya di lakukan 1 hari saja di hari Minggu, 13 Januari 2013 yang lalu. Rute perjalanan nya menempuh

Jakarta – Cipularang – Padalarang – Galanggang – Cihampelas – Cililin – Tagogan – Gunung Halu – Rongga dengan perincian ringkas sebagai berikut :

Peta Jakarta ke Curug Malela

1. Jakarta – Cipularang dengan waktu tempuh 3 jam karena hujan deras dan terlebih dahulu menjemput teman di Ciumbuleuit

2. Ciumbuleuit – Pos Ojek Curug Malela dengan jarak sekitar 80 km dan waktu tempuh 4 jam karena jalanannya di dominasi lubang yang besar

3. Pos Ojek Curug Malela – Posko Curug Malela dengan jarak sekitar 5 km dan waktu tempuh 1 jam karena jalur Offroad yang sangat ekstrem karena di dominasi batu-batu dan tanah merah yang licin

4. Posko Curug Malela – Curug Malela dengan jarak sekitar 1,5 km dan waktu tempuh 1 jam karena jalur trekking nya di dominasi tanah merah yang licin sekali

×

Petualangan bermula ketika gue berangkat dari rumah jam 06.00 dengan keadaan saat itu hujan yang deras sekali menguyur kota Jakarta. Sempat terbesit di pikiran gue saat itu untuk membatalkan kepergian ke Curug Malela ini, karena berpikiran pasti hujan seharian nih sampai ke Bandung, tapi berhubung transportasi gue yang bertanggung jawab maka mau tidak mau gue pun melanjutkan perjalanan ini.

Setelah menjemput teman seperjalanan di Plaza Semanggi dan Halim, akhirnya gue pun memasuki tol menuju Bandung. Selama perjalanan menuju Bandung ini, hujan sangat deras sekali hingga jarak pandang gue selama menyetir berkurang banyak. Karena hujan deras ini, gue pun sempat mengajak teman 1 mobil gue dengan nada bercanda untuk city tour Bandung aja daripada ke Curug Malela :evilsmirk:

* * *

Akhirnya sekitar pukul 09.30 gue sampai di Ciumbuleuit dan sesampai nya di sana gue langsung menambal ban mobil yang bocor akibat paku dan makan pagi. Pukul 10.30, mobil berangkat lagi untuk menuju Pos Ojek Curug Malela. Untuk perjalanan sampai Pos Ojek Curug Malela ini tidak usah takut nyasar karena papan penunjuk jalan sangat jelas dan tinggal mengikuti jalur nya saja. Sekitar 60 km awal dari Bandung, jalur masih lebar seperti di kota Bandung, sisa nya atau mulai dari Gunung Halu jalur nya seperti jalur puncak melingkar-lingkar, hanya muat 2 mobil saja secara bersamaan dan jalanannya banyak yang berlubang besar.

Sekitar Pukul 14.30, akhir nya kami sampai di Pos Ojek Curug Malela dan menitipkan 2 mobil rombongan kami disana. Saran gue beri kunci pengaman tambahan dan lebih baik di taruh di sekitar rumah warga agar bisa titip di jagain daripada taruh di tengah hutan, soalnya waktu itu gue melihat ada 1 mobil keluarga di kegelapan malam di taruh di tengah hutan, entah apa pikiran si pengemudi mobil itu.

Di Pos Ojek Curug Malela ini kami akhirnya satu persatu ngojek dengan biaya 60ribu (Pulang Pergi). Sempat terbesit mahal sekali biaya nya untuk ojek aja yang jarak nya gue pikir ga terlalu jauh. Tapi setelah melihat kondisi jalur yang di lewati, wwwwoowwww :kaget: , oke gue rela banget dah bayar tukang ojek 60ribu (PP) asal gue bisa selamat dengan kondisi sehat walafiat di tempat tujuan dengan selamat.

Jalur Menuju Posko Curug Malela

Jujur gue baru pertama kali ngelihat jalur berbatu-batu di campur tanah merah yang basah yang gue yakin banget kalau di hajar pake ban motor pasti selip ban nya. Tapi karena mungkin tukang ojek nya adalah mantan rider moto GP yang udah pensiun, jalur-jalur yang gue sebutin tadi berhasil di lewatin tanpa masalah. Tangan gue sendiri mencengkram pegangan motor di samping kiri kanan dengan kuat banget, saat itu gue serius takut banget jatuh dari motor apalagi hujan sedang menemani perjalanan gue saat itu, makin bahagia dah gue :wait:

Menurut pengakuan si tukang ojek sih, biasa dia ganti ban itu tiap 3 bulan sekali dan service “shock breaker” nya tiap 6 bulan. Terus kalau lagi di musim kemarau, lebih mudah lewat jalur nya dan ada jalan pintas juga, tapi ga masalah juga gue datang pas musim hujan, lebih berasa sensasi offroad nya. Akhirnya pukul 15.30, gue sampai juga di Posko Curug Malela dengan ciri khas terdapat warung makanan dan saung besar di sekitar nya.

Saung di Posko Curug Malela

Di sini kami sempatkan terlebih dahulu memakan bekal yang di bawa dan gue sendiri juga berusaha menstabilkan tangan gue yang shaking akibat menaiki ojek barusan. Lucu nya di sini yang tangan nya shaking tidak hanya gue, tenyata teman-teman gue yang lain pun mengalami hal yang sama :ngakak: Pukul 16.00 karena hujan tidak kunjung mereda, akhirnya di putuskan kami melanjutkan perjalanan dengan menggunakan jas hujan atau payung.

Curug Malela dari Kejauhan

Perjalanan awal menuju Curug Malela ini terbilang indah, jalur sempit tapi sudah di lapisi dengan batu dan tertata rapi, sedikit memberi angin segar buat gue. Jalan sekitar 10 menit jalur sudah tidak teratur karena batu nya banyak yang lepas sehingga menyisakan tanah merah yang licin dan menganga lebar. Jalan lagi sedikit ke depan, Curug Malela sudah terlihat dari kejauhan dan pemandangan sekitar nya terlihat indah karena dikelilingi pepohonan.

Pemandangan Hijau Menuju Curug Malela

Lanjut turun tangga gue menemukan saung yang gue rasa pasti nyaman banget duduk disitu karena suasana sekitar nya asri. Menurut tukang ojek yang nyambi jadi guider, tempat itu merupakan tempat favorit buat nenda. Lanjut jalan lagi, akhirnya jalur trekking yang di dominasi tanah merah yang licin banget karena basah harus gue lahap satu persatu. Sebagai akibat melahap jalur trekking, sendal crocs gue pun rusak dan kaki gue pun jangan di tanya kotor nya, tapi gue sependapat kaya iklan detergen di TV kalau “Berani kotor itu baik!” :keren:

Tempat untuk nenda di sekitar Curug Malela

Jalur Trekking Licin ke Curug Malela

Jalur Trekking Licin ke Curug Malela

Dan akhirnya sampai juga gue di Curug Malela setelah kira-kira 1 jam lama nya trekking. Karena musim hujan, jadi aliran air nya sungguh deras banget. Gue pun langsung buru-buru cuci kaki dan sandal terlebih dahulu, sedangkan teman gue yang lain udah mulai narsis-narsis ria aja :siul: Oh ya saat itu pengunjung hanya rombongan kami berjumlah 12 orang dan rombongan lain sekitar 6 orang sehingga kondisi cukup nyaman buat gue nikmati karena sepi pengunjung.

Curug Malela dari dekat

Team Curug Malela -> Minus Gue yang foto :(

Pukul 17.45 kami pun kembali berhubung langit sudah mulai gelap dan gue merasa tidak menyesal telah datang berkunjung ke Curug Malela ini karena pemandangan nya yang indah. Tapi tentu selain pemandangan Curug Malela, hal yang gue tidak bisa lupakan adalah menaiki motor bebek melewati jalur offroad yang ekstrem. Curug Malela ini bisa di jadikan alternatif bagi anda yang ingin refreshing singkat dan mendapat pengalaman yang tak terlupakan.

We Are Born to Be Free!

 

30 thoughts on “Curug Malela, Little Niagara di Bandung Barat

  1. yusuf agil

    misii gan… boleh tanya.. bagaimana cara pembayaran ke lokasi?? apa per/paket. atau per Orangan…

    berapa gan masing-masung itu.

    Reply
    • Frenky Post author

      Hallo gan,

      Pembayaran apa ya maksud nya? Ane bukan tour agent loh :)

      Kalau mau berwisata ke sini, tinggal langsung datang saja ke Desa Cicadas, lalu parkir mobil di salah satu rumah warga setempat karena kondisi jalan tidak memungkinkan untuk mobil masuk hingga ke pelataran Curug Malela.

      Untuk “tiket masuk” bisa di katakan seikhlas nya aja, waktu itu sih pengalaman saya tarif ojek sudah termasuk “tiket masuk” nya, kisaran 3ribu – 5ribu gitu deh.

      Reply
  2. rudini

    permisi om iti curug malela bukan?? kalau ana dari karawang rengasdengklok mau kesana lewat tol gak yua?? kalau lewat tol kasih tau donk rute nya…

    Reply
    • Frenky Post author

      Hallo om, kurang jelas juga nih klo dari Karawang start nya secara saya dari Jakarta.

      Tapi yang pasti ambil aja jalur tol padalarang, terus keluar di tol pastur nah ambil jalur ke Cililin – Sendang Kerta – Gunung Halu sampai ke Cicadas, sampai sana harus nya sudah jelas di mana letak Curug Malela nya berada :)

      Reply
    • Frenky Post author

      bisa aja, tapi sayang motor nya sih kalau menurut gw hehe.. Kecuali bawa motor trail, baru cocok banget :D

      Reply
  3. mawi wijna

    Dari pos ojek ke curugnya jauh nggak sih kalau jalan kaki. Ada niat pengin nginep di sana, gelar tenda atau numpang di rumah warga gitu.

    Reply
    • Frenky Post author

      Jauh bro kira-kira 4-5 KMan (acuan dari tempat parkir mobil – curug nya).

      Kalau memang tidak dikejar waktu dan niat nenda, jalan kaki asik tuh, waktu itu ada liat juga rombongan jalan kaki. Untuk tempat nenda, liat di foto atas tuh, mantap tempat nya :D

      Reply
    • Frenky Post author

      iya bro mau ke arah cianjur, tapi ga deket2 amat, kalau tinggal di jakarta, cianjur bisa jadi jalan alternatif pulang.

      Reply
    • Frenky Post author

      iya bro emang gempor, gue baca blog si bro juga isi nya kaya nya kurang lebih sama kaya penggambaran jalanan nya :ngakak: thx udah mampir :bye:

      Reply
    • Frenky Post author

      yukzzzz kapan2 trip bareng lagi, tapi jgn one day lagi, cape berat :dead: Tunggu tanggal tepat aja ke Ujung Genteng :good:

      Reply
    • Frenky Post author

      karena belum ke curug cikaso jadi belum bs compare bagusan mana, main-main aja kecurug ini, deket kan dari bandung, naik motor juga bisa :good:

      Reply
    • Frenky Post author

      asli nya mah coklat bro kalau musim hujan gini, tapi karena efek kamera, jadi nya kinclong deh warna air nya :ngakak: cepet-cepet main ke sini bro sebelum jalurnya tambah ekstrem :peace:

      Reply
    • Frenky Post author

      Foto sendiri dong agan :shy: tapi curug nya emang deras air nya, jadi nya emang bagus dari sana nya walau yg foto amatir kaya gue :peace:

      Reply


Jangan Malu-Malu Tinggalkan Komentar ya!
Komentar Anda Sangat Berarti Buat Saya

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:star:  :ahaaah:  :suram:  :beg:  :bye:  :cheer:  :confused:  :keren:  :crying:  :dead: 
:desperate:  :yeah:  :evilsmirk:  :good:  :senang:  :angry:  :hi:  :info:  :ngakak:  :lonely: 
:relax:  :crot:  :kaget:  :shy:  :sigh:  :silence:  :hero:  :sweating:  :peace:  :wait: 
:calm:  :siul:  :busy:  :wow:  :wtf:  :yawn:  :ill:  :noooo:  :notlisten:  :ngamuk: