Hari 8 : Cerita Perjalanan 6 jam dari Lhasa ke Shigatse dengan Mobil

Di tanggal 05 Oktober 2016 atau hari ke 4 ( sampai di Tibet ) dalam Trip Tibet dan Everest Base Camp ini, akhir nya berpindah kota lah rombongan gue menuju kota Shigatse yang jarak nya sekitar 250 KM dari kota Lhasa, oh ya kota Shigatse ini mempunyai ketinggian ( altitude ) sekitar 3.800 MDPL yang arti nya lebih tinggi dari kota Lhasa yang di sekitaran 3.650 MDPL, interesting! Agenda perjalanan hari ini sih cuma sebatas pergi ke kota Shigatse dari kota Lhasa, di lanjutkan berkunjung ke Tashilumpo Monastery yang jarak nya dekat sama hotel dan terakhir jalan-jalan santai di sekitaran hotel di kota Shigatse.

PERJALANAN 6 JAM MENUJU KOTA SHIGATSE DARI KOTA LHASA

Pemandangan Awal Perjalanan Lhasa ke Shigatse

Pemandangan Awal Perjalanan Lhasa ke Shigatse

Mobil Van Ford yang gue tumpangi berangkat meninggalkan Lhasa Yak Hotel di jam 08.15, pagi itu lagi-lagi gue lupa sarapan apa, tapi tebakan gue seperti nya cuma minum sereal energen sama makan apel aja yang di beli oleh teman rombongan gue. Cuaca pagi itu sangat cerah sekali, saking cerah nya awan-awan besar di langit kota Lhasa saat itu terlihat besar-besar coyyy…. Gue awal nya berpikir bahwa perjalanan ke kota Shigatse ini akan membosankan, tapi ternyata tebakan gue salah karena ada beberapa hal menarik yang gue temukan selama perjalanan yang cukup panjang di mobil ini hahaha…. Hal menarik apa sajakah itu?

Pertama adalah perjalanan menuju kota Shigatse dengan mobil ini akan melewati beberapa terowongan yang berada di bawah bukit gitu, sebenar nya perjalanan ke kota Lhasa dengan naik kereta juga melewati beberapa terowongan yang berada di bawah bukit gitu tapi sensasi nya kurang berasa, nah kalau naik mobil ini cukup berasa sensasi nya,,, tapi kalau di tanya rasa sensasi nya kaya apa, gue bingung juga jelasin nya, antara takjub sama norak mungkin ya buat gue pertama kali nya naik mobil lewatin terowongan di bawah bukit begini  :shy:

Perjalanan menuju Terowongan di bawah bukit di Tibet

Perjalanan menuju Terowongan di bawah bukit di Tibet

Kedua adalah kondisi jalanan antar kota di Tibet ini sangat mulus aspal nya, walau kondisi nya di samping deretan bukit. Saking mulus nya si aspal, si driver mobil nya bawa nya ngebut gitu deh tapi yang ini masih biasa sih. Yang gue sebel itu adalah driver nya suka banget main klakson panjang, mungkin maksud nya mau kasih peringatan karena mau nyalip gitu, tapi bisa di bilang bunyi klakson nya itu jarang banget engga di bunyiin.

Ketiga adalah perjalanan antar kota di Tibet ini ternyata ada beberapa check point untuk mengecek kecepatan mobil sama jumlah penumpang sama Tibet permit nya lagi. Pengecekan kecepatan mobil ini di lakukan untuk mengurangi jumlah kecelakaan, cara nya adalah jadi di tiap check point itu di lakukan pengecekan jam tiba nya harus lebih lama dari waktu yang terdaftar di check point sebelum nya. Gue sendiri awal nya bingung kenapa terkadang si driver memberhentikan mobil nya gitu di pinggiran jalan, setelah gue tanya ke tour guide, ternyata alasan nya adalah karena check point berada di depan dan mobil rombongan gue selalu keduluan melulu nyampe nya dari waktu yang di tentukan :ngakak:

Jalanan Aspal di Tibet yang mulus & Patung Pak Polisi sebagai pengingat untuk berhati-hati dan jaga kecepatan

Jalanan Aspal di Tibet yang mulus & Patung Pak Polisi sebagai pengingat untuk berhati-hati dan jaga kecepatan

Check Point Tibet di perjalanan Lhasa ke Shigatse

Check Point Tibet di perjalanan Lhasa ke Shigatse

Keempat adalah walaupun perjalanan nya jauh, jangan ngarep ada rest area model-model kaya jalan tol kaya perjalanan Jakarta ke Bandung gitu ya. Jadi kalau misal nya panggilan alam memanggil, ya semua di lakukan di area terbuka… ada sih beberapa area terbuka di jadikan rest area ‘bayangan’ gitu, tapi ya kondisi nya begitu deh, ada toilet ala-ala yang mengerikan banget kondisi nya! Gue yang kepo pengen lihat kondisi toilet outdoor nya kaya gimana, ujung-ujung nya jadi nyesel banget karena gue melihat gundukan ‘coklat-coklat’ di sebuah lubang gitu :wtf:

Kelima adalah sempet ada kejadian yang membuat panik teman gue karena dia kehilangan jam outdoor Garmin akibat tali nya lepas gitu aja yang harga nya mahal cynnnn!!! Tapi untung nya masih ada orang baik di area Tibet ini, jadi jam nya di temukan oleh seorang tour guide gitu, mobil rombongan gue sampai harus buru-buru ngejar mobil si tour guide tersebut agar bisa ketemuan di next stop area, untung nya happy ending, jam nya kembali!

Selain itu gue juga mengalami kejadian tidak mengenakkan akibat di ‘galakkin’ sama seorang penjual aksesoris di sebuah rest area gitu. Pelajaran yang gue ambil adalah jangan sekali-kali nanya harga apalagi nego harga tapi ujung-ujung nya engga jadi deal, hal ini cuma berlaku penjual aksesoris di jalanan gitu ya, kaya pakai motor roda 3 gitu. Tapi untung ada hal menyenangkan lain nya yaitu, gue bisa makan siang dengan nasi + lauk yang rasa nya cocok di lidah juga akhir nya  :wow:

Salah Satu Suasana Rest Area Bayangan, Jam Garmin yang Sempat Hilang, Makan Siang ternikmat yang pernah gue makan selama di Tibet

Salah Satu Suasana Rest Area Bayangan, Jam Garmin yang Sempat Hilang, Makan Siang ternikmat yang pernah gue makan selama di Tibet

Area Perbukitan dan Sungai di sepanjang perjalanan dari Lhasa ke Shigatse

Area Perbukitan dan Sungai di sepanjang perjalanan dari Lhasa ke Shigatse

Akhir nya mendekati jam 14.00 atau setelah kurang lebih 6jam 30menit perjalanan melewati area perbukitan dan sungai, mobil rombongan gue sudah memasuki kota Shigatse, melihat sekilas suasana kota Shigatse ini mirip-mirip kota Lhasa, sudah modern dan terlihat banyak mobil lalu lalang, cuma beda nya kota nya lebih tenang, suara klakson jarang kedengeran, engga kaya di Lhasa.

JALAN SANTAI KELILING TASHILUNPO MONASTERY

Di kota Shigatse ini, rombongan gue akan menginap di hotel “Tibet Gang Gyan Shigatse Hotel“, dari luar terlihat bagus kondisi hotel nya. Di sini seharus nya rombongan gue mendapatkan 2 kamar tipe dorm dengan WC sharing, tapi begitu melihat kondisi WC sharing nya kondisi menyedihkan, jadi akhir nya upgrade kamar ( bayar selisih biaya sendiri ) dengan segera menjadi 2 kamar private dengan WC dalam kamar dan 1 kamar tetap tipe dorm. Entah kenapa kondisi WC sharing dibandingkan dengan WC dalam kamar di hotel ini sangat berbeda jauh kondisi nya, inti nya kalau kalian yang ke Tibet dan mendapat hotel ini di Shigatse, langsung upgrade ke kamar private dengan WC dalam aja ya :peace:

Tibet Gang Gyan Shigatse Hotel

Tibet Gang Gyan Shigatse Hotel

Setelah istirahat sejenak di hotel untuk sekedar melepas lelah, si tour guide mengajak rombongan gue berjalan kaki ke sebuah event gitu tapi gue lupa nama tempat dan nama event nya, kebetulan lagi ada aja event nya. Ekspetasi awal nya event nya bagus gitu ya, ternyata begitu memasuki sebuah gerbang gitu, buset area nya kotor banget sama sampah yang menumpuk gitu, tapi masih untung nya jalan yang di lalui masih bersih dari sampah, jadi sampah nya cuma di sebelah kiri kanan area buat jalan kaki aja.

Dan orang Tibet asli yang menonton acara ini sangat padat banget, gue sendiri langsung malas lama-lama di tempat ini, boro-boro mau liat ke panggung karena posisi gue jauh banget haha.. ya udah akhir nya foto aja bermodalkan tongsis panjang, cekrek…. cekrek…. dah cuss lah ke tujuan berikut nya yaitu Tashilunpo Monastery.

Keramaian Perayaan Festival di Shigatse

Keramaian Perayaan Festival di Shigatse

Lokasi Tashilunpo Monastery tidak jauh juga berada dari hotel Tibet Gang Gyan Shigatse Hotel, kira-kira 10menit jalan kaki deh. Kesan pertama melihat Tashilunpo Monastery dari kejauhan adalah tempat nya cukup luas tapi jalanan nya sempit karena padat bangunan. Tashilunpo Monastery ini di bangun tahun 1447 oleh Dalai Lama ( Pemimpin Tibet ) yang paling pertama di kota Shigatse, kota kedua terbesar di Tibet setelah Lhasa.

Selama di dalam area Tashilunpo Monastery ini, si tour guide membiarkan kita explore tempat ini dalam waktu 1jam30menit, gue sendiri tidak terlalu tertarik sebenar nya explore tempat ini, terutama masuk ke dalam area bangunan di dalam monastery ini. Jadi nya ya gue cuma jalan-jalan santai aja, keliling lihat-lihat keadaan sekitar dan sesekali istirahat duduk juga, walau sempat kena tegur juga karena salah pilih tempat duduk karena engga tau yang di dudukin itu kaya semacam tempat berdoa gitu.

Oh ya kondisi Toilet Umum buat pengunjung di Tashilunpo Monastery ini juga kondisi nya menyedihkan, selebih nya lihat foto aja ya, gue engga bisa cerita banyak juga tentang Tashilunpo Monastery ini :peace:

Tashilunpo Monastery, Shigatse

Tashilunpo Monastery, Shigatse

Tashilunpo Monastery dari luar gerbang, Praying Wheel, Salah satu bangunan di dalam Tashilhunpo Monastery

Tashilunpo Monastery dari luar gerbang, Praying Wheel, Salah satu bangunan di dalam Tashilhunpo Monastery

Suasana dan Bangunan di dalam Tashi Lunpo Monastery

Suasana dan Bangunan di dalam Tashi Lunpo Monastery

JALAN SANTAI DI KOTA SHIGATSE

Jam 17.30, akhir nya acara final di hari itu adalah jalan-jalan santai tidak jauh dari hotel untuk melihat suasana kota Shigatse. Sekalian jalan-jalan, tidak lupa makan malam juga, akhir nya di putuskan cobain makan di DICOS, ya makanan fast food gitu deh, lebih cocok di lidah rasa nya di bandingkan makanan asli Tibet hahaha…. Terus pas pulang kembali ke hotel, mampir dulu ke salah satu toko handphone yang besar gitu deh, cek harga IPhone sama Xiaomi, ternyata harga nya sama aja kalau di rupiahin, coba beda 2jutaan, langsung gue beli deh buat di jual lagi :evilsmirk:

Hari itu gue sudah masuk kamar hotel jam 19.30 karena besok pagi akan checkout untuk melihat langsung Gunung Everest, penasaran kaya gimana cerita nya? Ditunggu ya post berikut nya :-)

Makan Sore + Malam di Dicos

Makan Sore + Malam di Dicos

Tempat Jual HP yang luas tempat nya, Suasana Kota Shigatse yang modern, Restoran Asli Tibet

Tempat Jual HP yang luas tempat nya, Suasana Kota Shigatse yang modern, Restoran Asli Tibet

 


Jangan Malu-Malu Tinggalkan Komentar ya!
Komentar Anda Sangat Berarti Buat Saya

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:star:  :ahaaah:  :suram:  :beg:  :bye:  :cheer:  :confused:  :keren:  :crying:  :dead: 
:desperate:  :yeah:  :evilsmirk:  :good:  :senang:  :angry:  :hi:  :info:  :ngakak:  :lonely: 
:relax:  :crot:  :kaget:  :shy:  :sigh:  :silence:  :hero:  :sweating:  :peace:  :wait: 
:calm:  :siul:  :busy:  :wow:  :wtf:  :yawn:  :ill:  :noooo:  :notlisten:  :ngamuk: